Jangan Berlebihan

Share Berita:

Facebook
WhatsApp
Telegram
Email

“Ketahuilah! Sesungguhnya manusia benar-benar melampaui batas.” (QS. al-Alaq: 6)

Tanpa disadari, kita sering melakukan sesuatu secara berlebihan atau melampaui batas. Bahkan tak sedikit juga orang-orang justru berbangga diri dengan perbuatan melampaui batas yang dilakukannya tersebut.

Lihat saja aksi pamer yang dilakukan oleh sederet selebritis dan pejabat, mulai dari koleksi sepatu berharga puluhan juta, yang jika disedekahkan bisa mengenyangkan perut ribuan dhuafa. Lalu juga koleksi tas dan mobil mewah yang bisa mencapai harga Milyaran. Bahkan tagihan bill sekali makan di restoran mewah yang bisa mencapai delapan puluh juta, hanya untuk biaya makan belasan orang saja.

Sungguh Allah telah dengan tegas menyatakan, bahwa Ia tak menyukai orang-orang yang melampaui batas. Oleh sebab itu, tak ada alasan bagi kita untuk mempertahankan gaya hidup berlebihan. “Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.” (QS. Al A`raaf: 31)

Berikut ini ada beberapa bentuk melampaui batas yang harus kita hindari. Yakni,

1. Berlebihan dalam memakai pakaian.

“Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) masjid, makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.” (QS. Al A`raaf: 31)

Kita diperbolehkan mengenakan pakaian yang bagus, bersih, menyenangkan dipandang mata. Namun tidak diperkenankan berlebih-lebihan atas pakaian yang dipergunakan.

Cukuplah disebut berlebih-lebihan jika kita berpakaian di luar kepantasan (memperlihatkan aurat), berpakaian yang terlampau mewah penuh dengan perhiasan.

2. Berlebihan dalam makan dan minum.

“Tidak ada yang lebih jelek dari satu bejana yang diisi penuh oleh anak cucu Adam selain dari perut, cukuplah bagi anak cucu Adam makanan yang akan menegakkan sulbinya, kalau seandainya mau tidak mau memang harus diisi, maka sepertiga untuk makanan, sepertiga untuk minuman, dan sepertiga lagi untuk bernafas” (Tirmidziy (2380)

3. Berlebihan ketika Allah timpakan kesulitan dan marabahaya.

“Dan apabila manusia ditimpa bahaya dia berdoa kepada Kami dalam keadaan berbaring, duduk atau berdiri, tetapi setelah Kami hilangkan bahaya itu daripadanya, dia (kembali) melalui (jalannya yang sesat), seolah-olah dia tidak pernah berdoa kepada Kami untuk (menghilangkan) bahaya yang telah menimpanya. Begitulah orang-orang yang melampaui batas itu memandang baik apa yang selalu mereka kerjakan.” (QS. Yunus : 12)

4. Berlebihan dalam beribadah atau beragama.

Bahkan kita tidak diperkenankan berlebihan atau melampaui batas dalam beribadah, apalagi sampai memberatkan diri sendiri dengan ibadah-ibadah tambahan yang sebenarnya tidak diwajibkan, namun kita sendiri yang mewajibkan diri kita.

Meski demikian, Allah tak pernah menutup pintu taubat untuk diri orang-orang yang melampaui batas, bahkan Allah tetap menyuruh kita untuk tidak berputus asa dari rahmatNya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Lainya

Waqaf Arrisalah